Posted by : ismailamin Kamis, 12 November 2015

Santer tersebar informasi bahwa di Iran itu, tidak ada masjid yang menyelenggarakan shalat Jum’at, karena pemerintah Iran yang Syiah melarang diadakan shalat Jum’at. Terlebih lagi berita-berita seperti itu disebar secara massif oleh situs-situs berita on line berlabel Islam namun isinya tendensius dan cenderung negatif terhadap Republik Islam Iran. Benarkah demikian?

Sebagai warga negara Indonesia yang sementara menetap di Qom, salah satu kota terkenal di Iran, saya memberi kesaksian, memang benar, bagi warga Iran dilarang shalat Jum’at di banyak masjid di satu kota yang sama. Kebijakan pemerintah Iran sebagaimana yang ditetapkan oleh fatwa-fatwa ulama Mufti di Iran, ditetapkan shalat Jum’at harus berpusat di satu tempat disetiap kota atau jarak minimal antara dua tempat yang menyelenggarakan shalat Jum’at sejauh 1 farsakh [sekitar 3 mil]. Dengan adanya ketentuan tersebut, menjelang penyelenggaraan shalat jum’at akan dimulai, masjid-masjid yang tidak ditetapkan sebagai tempat shalat jum’at ditutup dan dilarang beroperasi.

Di Tehran, shalat jum’at diselenggarakan di lapangan besar Universitas Tehran, tiap pekan jutaan warga Tehran baik laki-laki maupun perempuan membanjir sampai meluber kejalan-jalan raya untuk mendengarkan khutbah dan shalat jum’at. Shalat Jum’at di Teheran diikuti oleh pejabat-pejabat tinggi negara, termasuk Presiden Iran dan juga kepala-kepala kedutaan besar negara sahabat. Bagi tamu dari negara-negara asing disediakan alat receiver yang menerjemahkan bahasa persia ke Inggris atau Arab. Yang menjadi khatib selain Ayatullah Sayid Ali Khamenei yang merupakan pemimpin tertinggi di Iran, juga sejumlah ulama besar Iran lainnya yang saling bergantian tiap pekannya, seperti Ayatullah Khatami, Ayatullah Jannati dan Ayatullah Siddiqi.




Di Qom sendiri, shalat Jum’at dipusatkan di masjid Haram Sayidah Maksumah yang terletak di jantung kota Qom. 2-3 jam sebelum shalat Jum’at dimulai, kompleks Haram Sayidah Maksumah telah mulai didatangi ribuan jamaah. Sembari menanti masuknya shalat Jum’at, jamaah yang telah terkumpul dan duduk rapi dishaf-shaf depan, akan disuguhi sejumlah orasi politik maupun ceramah agama oleh pejabat negara ataupun muballigh-muballigh terkenal Qom. Biasanya, jika ada ulama besar atau tokoh Islam dari negara lain yang kebetulan berada di Qom baik dalam rangka sekedar berziarah atau menjadi peserta pertemuan internasional, maka oleh pengelola masjid, ia akan diminta menyampaikan ceramah sebelum khutbah Jum’at disampaikan. Penceramah tamu yang pernah saya dengarkan nasehat keagamaannya di masjid Haram Sayyidah Maksumah berasal dari Mesir, Suriah, Lebanon, Irak, Bahrain bahkan pernah juga dari ulama Ahlus Sunnah yang berasal dari Iran sendiri.

Banyaknya jamaah  yang tidak dapat ditampung oleh masjid, menjadikannya jamaah shalat Jum’at meluber ke badan jalan raya. Diluar masjid, dipasang layar besar, sehingga yang shalat dipelataran masjid bisa melihat penceramah layaknya sedang menonton siaran televisi secara live. Khutbah Jum’at biasanya cukup singkat, paling lama sekitar 15 menit saja, sebab jamaah telah sebelumnya dikenyangkan oleh orasi politik dan penyampaian nasehat keagamaan oleh pembicara-pembicara sebelumnya yang biasanya 2 sampai 3 orang.



Momentum shalat Jum’at di Iran, benar-benar dijadikan media politik. Ratusan ribu sampai jutaan jamaah shalat Jum’at yang hadir, tidak sedikit yang sembari membawa bendera, spanduk dan foto-foto Rahbar, termasuk poster-poster yang bertuliskan kecaman terhadap AS dan Zionis. Tidak jarang, sehabis shalat Jum’at dengan massa sebesar itu, jama’ah Jum’at sekalian melakukan aksi unjuk rasa menyangkut isu-isu terkini. Shalat Jum’at di Iran, tidak hanya dihadiri kaum pria, namun juga kaum perempuan.



Bukan saya sendiri WNI yang menjadi saksi atas penyelenggaraan shalat Jum’at di Iran khususnya di kota Qom. Selain seratusan teman-teman mahasiswa asal Indonesia lainnya yang juga sementara mukim di Qom, juga sejumlah tamu yang saya dampingi untuk melihat langsung pelaksanaan shalat Jum’at di masjid-masjid Iran yang spektakuler. DR. Abdurrahim Razak misalnya, dosen Universitas Muhammadiyah Makassar, yang berada di Qom kurang lebih 20 hari dalam rangka melakukan penelitian untuk bahan disertasinya mengenai Tafsir al Mizan yang ditulis oleh mufassir dan filosof Iran, Allamah Husain Thabathabai pada tahun 2011. Saya mendampingi beliau mengunjungi kota Masyhad, dan menyempatkan shalat Jum’at di kompleks Haram Imam Ridha As. Ia tampak terheran-heran ketika ditengah-tengah ceramah, ribuan warga Iran serentak berdiri meneriakkan yel-yel yang sama sembari mengepalkan tangan, seperti yang biasa tampak dalam aksi-aksi demonstasi di jalan-jalan. Tanpa diminta, saya memberi penjelasan, “Mereka ini sedang meneriakkan, kecaman terhadap Amerika Serikat dan Zionis Israel.” Ia menimpali, “Bukannya saat mendengarkan khutbah Jum’at, kita harusnya khusyuk mendengarkan?”. Saya hanya menjawab, “Yang kita dengarkan saat ini pak, bukan khutbah Jum’at melainkan orasi politik yang mengecam kebijakan politik luar negeri AS yang anti Islam.” Beliau hanya mengangguk tanda mengerti.


Saya juga pernah kedatangan tamu, Muhammad Chozien Amirullah ketua umum PB HMI [2009-2011] yang berada di Iran pertengahan tahun 2010 untuk menghadiri konferensi 6th Gathering of the Union of Islamic World Students di Tehran.  Disela-sela kepadatan jadwal mengikuti agenda konferensi, ia menyempatkan diri ke Qom dan bersilaturahmi ke kediaman saya sebagai sesama aktivis HMI. Ia menceritakan betapa takjubnya ia berada ditengah-tengah lautan manusia saat menyelenggarakan shalat Jum’at di Teheran. Ia berkata, ““Saya lebih melihat shalat jumat di Teheran seperti shalat idul fitri di Indonesia yang terpusat di satu tempat. Dengan penyelenggaraan shalat Jum’at seperti itu, maka relevansi shalat Jum’at sebagai ibadah politik benar-benar sangat saya rasakan.” Chozien bahkan menuliskan pengalaman shalat Jum’at di Teheran tersebut yang disebutnya sebagai forum rakyat untuk mengkonsolidasikan dan menjaga semangat revolusi Islam, Tulisannya tersebut dimuat di situs resmi PB HMI dan disejumlah blog-blog Islam.

Ada beberapa tamu lagi yang sempat saya dampingi, turut merasakan gempitanya shalat Jum’at di Iran. Mereka menggambarkan diri, seolah berada ditengah-tengah lautan demonstran dan aksi unjuk rasa, yang dikomandai seorang korlap dengan orasi yang berapi-api. Tidak semuanya masjid Iran yang bisa menyelenggarakan shalat Jum’at tersebut, membuat Dahlan Iskan ketika baru tiba di Teheran dan tepat di hari Jum’at menjadi kecele. Sebab masjid bandara yang didatanginya malah tutup dan tidak ada shalat Jum’at disitu. Pengalamannya itu ditulis di media, dan disalah artikan oleh sejumlah pihak dengan menyimpulkan, di Iran yang mengaku negara Islam kok tidak ada shalat Jum’atnya?.

Pak Dahlan Iskan menulis:

“Memang ada masjid di bandara itu tapi tidak dipakai sembahyang Jumat. Saya pun minta diantarkan ke desa atau kota kecil terdekat. Ternyata saya kecele. Di Iran tidak banyak tempat yang menyelenggarakan sembahyang Jumat. Bahkan di kota sebesar Teheran, ibukota negara dengan penduduk 16 juta orang itu, hanya ada satu tempat sembahyang Jumat. Itu pun bukan di masjid tapi di universitas Teheran. Dari bandara memerlukan waktu perjalanan 1 jam. Atau bisa juga ke kota suci Qum. Tapi jaraknya lebih jauh lagi. Di Negara Islam Iran, Jumatan hanya diselenggarakan di satu tempat saja di setiap kota besar.

“Jadi, tidak ada tempat Jumatan di bandara ini?,” tanya saya.

“Tidak ada. Kalau kita kita mau Jumatan harus ke Teheran (40 km)  atau ke Qum (70 km). Sampai di sana waktunya sudah lewat,” katanya.”

Dahlan Iskan menulis, DI NEGARA ISLAM IRAN, JUMATAN HANYA DISELENGGARAKAN DI SATU TEMPAT SAJA DISETIAP KOTA BESAR…

Dari pengalaman yang dibagi itu, JONRU mengambil kesimpulan:


“Dulu waktu pak Dahlan Iskan tiba di Iran pas di saat jadwal shalat Jumat, dia merasa kesulitan karena tak ada yang shalat Jumat di sana.
Aneh, bukan? Masa negara Islam TAK ADA shalat jumatnya!”
Metode penyimpulan seperti itulah, yang oleh Jonru disebutnya sedang menyampaikan kebenaran.
Sudahkah anda menyebar kebenaran versi Jonru hari ini?

Ismail Amin, sementara menetap di Qom.

[Pernah di muat di Majalah Itrah]

Foto2 berikut, penyelenggaraan shalat Jum’at di kota Esfahan yang dipusatkan di Maydan Imam Khomeini:















{ 7 komentar... read them below or Comment }

  1. Assalamualaikum, salam kenal, kalau boleh tau yang ektrim itu syiah yg aliran apa di iran sana? Terima kasih.

    BalasHapus
  2. Assalamualaikum, salam kenal, kalau boleh tau yang ektrim itu syiah yg aliran apa di iran sana? Terima kasih.

    BalasHapus
  3. baca lagi artikel2 yg lain bro.. oky..

    sepertinya memang tidak ada.. yg extrim di Iran..

    BalasHapus
  4. Yg ekstrim itu aliran khawarij, musuhnya syi'ah dan sunny,
    Yg agak2 mirip dg khawarij y wahabi...
    Gak mnerima adanya prbedaan, selain DIA, bid'@h, sesat, syirik

    BalasHapus
  5. Assalamu alaikum, mau tanya soal sholat 5 waktu di Iran. Apakah dilakukan di masjid sama seperti di Indonesia. APakah dibedakan antara masjid sunni maupun syiah? thanks. Wassalam.

    BalasHapus
  6. adel.
    trims infonya tentang iran.
    kapan info tentang mut'ah di iran

    BalasHapus
  7. AssalamuAlaikum wr"wb Allahu Akbar-Allahu Akbar allah mahabesar.
    Kenalkan saya IBU ULAN TKI membernya yang kemarin aki brikan nmr 4D asal dari kota MEDAN, jadi tki di SINGAPUR, mau mengucapkan banyak2 trimakasih kepada KI PALAH yg sdh membantu kami sekeluarga melalui nmr TOGEL SINGAPUR 4D Keluar hari rabu kemarin allahamdulillah benar-benar kluar akhirnya dapat BLT Rp.500jt, sesuai niat kami kemarin KI, klo sdh jackpot, kami mau pulan kampung buka usaha & berhenti jadi TKI, TKW, cepek jadi prantauan aki kerena sdh 15 tahun jadi tkw nga ada perkembangan, jangankan dibilang sukses buat kirim ke Kampung pun buat keluarga susah KI, malu KI ama kluarga pulang nga bawah apa2, kita disini hanya dpt siksaan dari majikan terkadan gaji tdk dikasih, jadi sekali lagi trimakasih byk buat aki sdh membantu kami, saya tdk bakal lupa seumur hidup saya atas batuan & budi baik KI PALAH terhadap kami.
    Buat sahabat2 tki & tkw yg dilandai masalah/ingin pulang kampung tdk ada ongkos, dan keadaannya sdh kepepet tdk ada pilihan lain lg. jangan putus asa, disini kami sdh temukan solusi yg tepat akurat & trpercaya banyak yg akui ke ahliannya di teman2 facebook dengan jaminan tdk bakal kecewa, jelas trasa bedahnya dengan AKI-AKI yang lain, sdh berapa org yg kami telpon sebelum KI PALAH semuanya nihil, hanya menambah beban, nga kaya KI PALAH kmi kenal lewat teman facebook sdh terbukti membantu ratusan tki & tkw termasuk kami yg dibrikan motipasi sangat besar,demi allah s.w.t ini kisah nyata kami yg tak terlupakan dalam hidup kami AKI, sekali lagi trimakasih byk sdh membantu kami,skrg kami sdh bisa pulang dengan membawa hasil.
    Jika sahabat2 merasakan hal yang sama dengan kami.
    silahkan Hubungi KI PALAH siapa cepat dia dapat,
    TERBATASI penerimaan member...wajib 9 member bisa diterimah dlm 3x putaran.Hubungi 0823 8831 6351 atau kunjungi situs beliau dengan cara klik >>>>KLIK DI SINI<<<<

    BalasHapus

Welcome to My Blog

Tentang Saya

Foto saya
Lahir di Makassar, 6 Maret 1983. Sekolah dari tingkat dasar sampai SMA di Bulukumba, 150 km dari Makassar. Tahun 2001 masuk Universitas Negeri Makassar jurusan Matematika. Sempat juga kuliah di Ma’had Al Birr Unismuh tahun 2005. Dan tahun 2007 meninggalkan tanah air untuk menimba ilmu agama di kota Qom, Republik Islam Iran. Sampai sekarang masih menetap sementara di Qom bersama istri dan dua orang anak, Hawra Miftahul Jannah dan Muhammad Husain Fadhlullah.

Promosi Karya

Promosi Karya
Dalam Dekapan Ridha Allah Makassar : Penerbit Intizar, cet I Mei 2015 324 (xxiv + 298) hlm; 12.5 x 19 cm Harga: Rp. 45.000, - "Ismail Amin itu anak muda yang sangat haus ilmu. Dia telah melakukan safar intelektual bahkan geografis untuk memuaskan dahaganya. Maka tak heran jika tulisan-tulisannya tidak biasa. Hati-hati, ia membongkar cara berpikir kita yang biasa. Tapi jangan khawatir, ia akan menawarkan cara berpikir yang sistematis. Dengan begitu, ia memudahkan kita membuat analisa dan kesimpulan. Coba buktikan saja sendiri." [Mustamin al-Mandary, Penikmat Buku. menerjemahkan Buku terjemahan Awsaf al-Asyraf karya Nasiruddin ath-Thusi, “Menyucikan Hati Menyempurnakan Jiwa” diterbitkan Pustaka Zahra tahun 2003]. Jika berminat bisa menghubungi via SMS/Line/WA: 085299633567 [Nandar]

Popular Post

Blogger templates

Pengikut

Pengunjung

Diberdayakan oleh Blogger.

- Copyright © Ismail Amin -Robotic Notes- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -